11 Tahun Usai Pertanyaan "“Yang Jadi Istrimu Nanti Harus Perempuan ya, Zal?" [Bag.2]

Posted by rumah ruqyah on 2019-10-19


Kisah sebelumnya...

Hari Sabtu kami kumpul di kampus untuk berangkat bareng. Kami bawa tiga motor. Aku berboncengan sama Fahmi. Anehnya, saat Fahmi duduk di jok motorku, empat teman lain tiba-tiba berseru, “Cieee… Rizal dipepet Fahmi, ciyeee…”

Aku tak paham dengan apa yang mereka ‘ciye-ciyekan’. Tak ambil pusing, aku meminta teman-teman agar segera berangkat.

Di perjalanan menuju lokasi riset, aku dan Fahmi ngobrol ngalor-ngidul. Hingga pada suatu titik ia bertanya,

“Rizal sudah punya pacar?”

Sembari nyetir motor, aku jawab, “Belum.”

“Masa’ mahasiswa ganteng dan rajin kayak kamu belum punya pacar?”

Aku nyengir, “Belum waktunya mungkin, Mi. Nanti aja mikir cewek kalau udah lulus kuliah. Sekalian langsung nikah, biar enak.”

“Wah, selain ganteng sama rajin, kamu juga sholeh ya, Zal?”

“Biasa aja, Mi.”

“Beruntung banget yang bisa jadi pasanganmu nanti.” Lalu muncullah kalimat aneh itu, “Yang jadi istrimu nanti harus perempuan ya, Zal?”

Deg! Aku refleks menurunkan gas, berusaha mencerna baik-baik perkataannya.

“Gimana, Mi?” aku memastikan. Barangkali tadi salah dengar.

“Eh, gak kok. Sudah jangan dipikirin. Tuh, lokasi risetnya sudah dekat.” Fahmi menunjuk kearah depan.

***

Tentang riset itu sudah berlalu beberapa bulan lalu. Alhamdulillah kami dapat nilai memuaskan. Tapi kejadian ketika aku membonceng Fahmi itu memiliki kepingan kisah lain. Dan untuk itulah aku mengisahkan ini pada kalian semua. Rela begadang, berfikir panjang, mengorbankan waktu tidur, agar semua dapat mengambil pelajaran.

Di suatu siang, sembari menunggu jam mata kuliah ketiga, aku berkumpul dengan mahasiswa sejurusan. Kongkow biasa. Ngobrol tak tentu arah. Dan hukum itu berlaku; bila anak cowok kumpul sama cowok, yang dibahas pasti cewek. Sebaliknya bila cewek kumpul sama cewek, yang diobrolin sangat pasti terkait cowok.

Itulah yang terjadi siang itu.

“Eh, si Laksmi itu cantik ternyata, ya?” ucap salah seorang teman.

Ditimpali sama yang lain, “Lebih cantik Rini tau. Laksmi mah judes.”

“Laksmi judesnya sama kamu doang. Soalnya kamu jelek.”

Kami tertawa.

“Eh, si Rizal tuh cocok loh ya sama Laksmi. Satunya ganteng, satunya cantik. Sama-sama pinter lagi,” timpal yang lain.

Loh, kenapa sekarang malah bawa-bawa namaku? Sebenarnya aku hendak protes, tapi keduluan oleh Fahmi yang seketika menyahut,

“Hey, enak aja. Aku duluan yang pingin jadi pacarnya Rizal. Jadi Laksmi minggir dulu, ya.” Gestur Fahmi genit sekali saat itu.

Aku terhenyak dengan perkataan Fahmi, tapi teman-teman malah tertawa mendengarnya.

“Ciyeee… kalau beneran mau jadi pacarnya Rizal, joget dulu hayo.” Begitu tantang Rudi, salah satu teman dekat Fahmi.

Tak disangka, Fahmi benar-benar berjoget. Berlenggak-lenggok macam penari ular. Beneran. Teman-teman kegirangan melihat hal tersebut. Goyangan Fahmi seketika terhenti ketika bel jam kuliah ke-3 berdering. Kami bubar, dan berjalan menuju kelas.

Tatkala aku bersiap menenteng tas, Rudi berbisik di telingaku, “Fahmi suka kamu, Zal.”

Saat itulah aku langsung berkesimpulan; ADA SESUATU YANG SALAH DALAM DIRI FAHMI!

***
Semua misteri ini akhirnya terjawab ketika kami praktek lapangan. Praktek lapangan ini berbeda dengan KKN. Kalau KKN pesertanya bisa dari berbagai jurusan dikumpulkan jadi satu kelompok, Praktek Lapangan hanya diikuti oleh satu jurusan saja.

 Satu jurusan dibagi 4 kelompok. Total satu kelompok ada 12 mahasiswa. Dan qadarullah aku satu kelompok lagi dengan Fahmi. Kami ditempatkan di satu desa di kaki gunung, selama satu bulan.

Di suatu malam, selesai makan dan mengumpulkan data lapangan. Kami terbiasa menghabiskan waktu dengan nonton film India di laptop, atau ngobrol. Beberapa yang lain sibuk nyari sinyal buat teleponan dengan pacar.

Nah, tersisa 5 orang, termasuk aku dan Fahmi tak ada kegiatan. Hingga salah satu teman cewek, Rani, mengajak kami bikin mainan. Dia menyuruh kami segera duduk melingkar. Kami menurut.

“Ini ada botol,” ucap Rani, “Nanti aku putar botol ini. Dan kalau botolnya sudah berhenti berputar, kita lihat mengarah ke siapa bagian tutup botolnya. Orang yang berada persis di arah tutup botol, dia harus mau jawab dengan jujur sesuai pertanyaan. Paham?”

Kami mengangguk. Ini seperti permainan di salah satu adegan film “Mujhse Dosti Kagore”. Ternyata film India yang telah merasukimu, Kawan.

Rani memutar botol. Dan saat botol itu berhenti, kami mulai bertanya jawab. Pertanyaannya terserah. Entah yang lucu atau yang serius.

Hingga tibalah saat tutup botol itu mengarah pada Fahmi. Lalu Rani bertanya,

“Mi, jujur, sejak kapan kamu suka sama cowok?”

Pertanyaan itu membuat ruangan jadi hening seketika. Bagiku, itu pertanyaan yang tak terduga. Jadi benar selama ini Fahmi punya ‘penyakit’?

Lantas tanpa membuang waktu, Fahmi mengangguk. Lelaki besar itu pun berucap, “Benar.”

“Sejak kapan?”

“Sejak kecil.”

Kisah Selanjutnya....

Previous
« Prev Post

Related Posts

October 19, 2019

0 comments:

Post a Comment

Postingan antum akan tampil setelah diseleksi dan layak tampil. Jazakumullah Khairan Katsiran