Lentera ‘Penolak’ Selingkuh



Seorang ibu muda datang ke Majalah Ghoib. Rona wajahnya nampak masih diselimuti kesedihan mendalam. Wajah putihnya tertupi oleh air mata yang menetes perlahan. Polesan lipstik tidak mampu menutupi kegundahan akan masalah yang sedang dialaminya. “Masa lalu saya memang buram ustadz. Mungkin karena itu, sekarang saya menderita seperti ini,” ungkapnya membuka cerita, Selanjutnya ia menjelaskan bahwa semasa gadisnya telah terjerumus pergaulan bebas. Bahkan terlalu bebas. Akhir 2006, ia memutuskan untuk menikah karena telah hamil 3 bulan dari hasil hubungan gelapnya dengan seseorang lelaki. “Awalnya lelaki itu tidak mau bertanggungjawab, tetapi saya memaksanya,” tegasnya lagi.

Pertengahan tahun 2007, ia dikaruniai seorang anak yang sangat lucu. Ia pun berniat merawat anaknya dengan segenap cinta, dan berniat menjadi wanita shalihah yang mengabdi kepada suami tercinta. "Semua mimpi itu buyar, setelah mengetahui suami saya ternyata telah berselingkuh. Padahal, sebelumnya kehidupan pernikahan saya baik-baik saja," ungkapnya panjang lebar.

Hari demi hari dilaluinya dengan penderitaan. Setelah kelahiran anaknya itu, suaminya jarang pulang. Tidak lagi menafkahinya secara lahir bathin. Bahkan, suaminya sering memukul. “Kalau saja saya tidak punya anak, saya ingin mati saja,” bebernya lagi. Ia pun merasa putus asa. Tak tahu apa yang harus diperbuatnya lagi. Dalam keadaan kebingungan seperti itu, seorang tetanggannya mengajak untuk mendatangi seorang dukun di Jakarta. Ia pun tak kuasa menolak. “Niat saya hanya ingin menyelamatkan pernikahan kami, tidak lebih,” tegasnya lagi.

Setelah dua kali ia mendatangi dukun itu, ia diberi sebuah lentera minyak yang harus disimpannya di dalam kamar. “Anehnya dukun itu menyatakan cinta kepada saya. Katanya saya cantik,” jelasbil menghla nafas. Meski ia menjadi benci kepada sang dukun, ia tetap menjalankan ritual atas titah si dukun. “Sampai sekarang, suami saya malah meninggalkan kami. Tak jelas kabar beritanya. Alhamdulillah, saya membaca Majalah Ghoib dan menyadari apa yang telah saya perbuat ini adalah salah. Saya ingin bertaubat kepada Allah, membersihkan dosa yang telah lalu,” tegasnya sambil mengusap air mata yang membasahi pipi dengan derasnya. Ia pun menyerahkan lentera itu dengan segenap ketetapan hati untuk berubah.

Bentuk Jimat
Jimat ini berbentuk lentera minyak berukuran 25 cm. Lentera ini biasanya dipakai, jika aliran listrik di rumah padam. Tidak ada tulisan rajah-rajah seperti biasanya. Semuanya nampak biasa-biasa saja.

“Kesaktian Jimat”
Jimat ini diyakini dapat menghentikan selingkuh suaminya, jika dinyalakan pada malam Jum’at tepat jam 12 malam. Selain itu, si ibu diperintahkan mandi memakai kembang tujuh rupa, pada waktu dan jam yanq sama.

Bongkar Jimat
Lafal ‘selingkuh’ berasal dari Bahasa Jawa yang artinya perbuatan tidak jujur, sembunyi-sembunyi, atau menyembunyikan sesuatu yang bukan haknya. Dalam makna itu ada pula kandungan makna perbuatan serong. Meskipun demikian lafal selingkuh di lndonesia muncul secara nasional dalam bahasa Indonesia dengan makna khusus “hubungan gelap” atau tingkah serong orang yang sudah bersuami atau beristri dengan pasangan lain.

Hubungan gelap ini, sering diterjemahkan oleh masyarakat luas dengan perselingkuhan. Sehingga begitu bahasa Jawa selingkuh ini mencuat jadi bahasa Indonesia tahun 1995-an, langsung punya makna lain (tersendiri) yaitu hubungan gelap ataupun perzinaan orang yang sudah bersuami atau beristri. Ini satu perpindahan makna bahasa serta budaya bahkan ajaran. Sebab rnenurut budaya barat (bahkan hukum barat), yang namanya zina itu hanya kalau sudah bersuami atau beristeri, sedangkan jika masih bujangan atau suka sama suka, dianggap tidak. Itu sama sekali berlainan dengan Islam, karena ada zina muhshan (yang sudah pernah berhubungan badan karena nikah yang sah, hukumannya menurut Islam, dirajam/dilempari batu sampai mati) dan zina ghairu muhshan (belum pernah nikah, hukumannya dicambuk 100 kali dan dibuang setahun bagi lelaki, dan didera 100 kali bagi perempuan).

Sampai sekarang, lafal selingkuh lebih dekat kepada makna hubungan gelap antara orang yang sudah bersuami atau beristri dengan pasangan lain. Kalau pacaran dianggap bukan selingkuh, tetapi kalau diam-diam ada pacar lain lagi, baru dianggap selingkuh. Ini semua makna-makna yang berkembang tetapi sebenarnya tidak sesuai dengan syariat lslam, karena Islam tidak memperbolehkan pacaran.


Kini, perceraian akibat perselingkuhan bukan monopoli artis lagi, yang kisahnya sering ditayangkan di acara infotainment. Selingkuh kini kian meluas dan mengancam keluarga yang merupakan unit terkecil bangsa ini dan benteng bangsa muslim. Penelitian yang pernah dilakukan oleh dr. Boyke Dian Nugraha di klinik Pasutrinya, terhadap 200-an orang pasiennya. Menunjukkan hasil 4 dari 5 pria eksekutif melakukan perselingkuhan. Perbandingan selingkuh pria dan wanita pun berbanding 5:7. Padahal data ini didapat clari yang mengaku saja. Lalu seberapa besar sesungguhnya ancaman selingkuh terhadap keluarga-keluarga Indonesia?

Pergerakan data stastistik dari Direktorat Jendral Pernbinaan Peradilan Agama menguaknya. Selingkuh telah menjadi virus keluarga no 4. Tahun 2005 lalu, misalnya,ada 13.779 kasus perceraian yang bisa dikategorikan akibat selingkuh; 9.071 karena gangguan orang ketiga, dan 4.708 akibat cemburu. Persentasenya mencapai 9,16 % dari 150.395 kasus perceraian tahun 2005 atau 13.779 kasus! Alhasil, dari 10 keluarga yang bercerai, 1 diantaranya karena selingkuh. Rata-rata , setiap 2 jam ada tiga pasang suami istri bercerai gara-gara selingkuh.

Perceraian karena selingkuh itu jauh melampaui perceraian akibat poligami tidak sehat yang hanya 879 kasus atau 0.58 % dari total perceraian tahun 2005. Perceraian gara-gara selingkuh juga 10 kali lipat disbanding perceraian karena penganiayaan yang hanya 916 kasus atau 0,6 %.

Tidak hanya perselingkuhan yang dilarang dalam lslam. Pergi ke dukun juga perbuatan yang melanggar syariat. Apalagi dibekali jimat yang nyata-nyata adalah bentuk persekutuan dengan syetan. Lentera yang sebenarnya untuk cahaya penerangan, telah dipakai oleh dukun sebagai sarana bekerja sama dengan syetan. Menyesatkan. Yang harus dihargai adalah bentuk pertaubatan si ibu kepada Allah SWT. Semoga ia bisa tetap istiqomah dalam menjalankan semua perintah Allah. Amin.

Sumber : Majalah Ghoib

Comments