Skip to main content

Hebatnya Karakter Pemimpin yang Dekat dengan Al-Quran

Ahad, 21 Ramadhan 1437 H - 26 Juni 2016



Abu Qubail pernah menceritakan tentang kisah pergulatan jiwa Umar bin Abdul Aziz kecil dengan hafalan al-Qur’annya. Suatu saat Umar bin Abdul Aziz menangis. 

Waktu itu ia masih kecil. Hal itupun sampai ke telinga sang ibunya. Lalu sang ibu mengirim seseorang untuk menemui Umar bin Abdul Aziz dan menanyakan apa yang menyebabkannya menangis.

“Apa yang membuatmu menangis, nak?” tanya utusan itu kepada Umar bin Abdul Aziz.

“Aku ingat kematian,” jawab Umar kecil dengan sangat polos. Pada saat itu ia telah hafal al-Qur’an.
Seketika sang ibu menangis saat perihal itu disampaikan kepadanya. 

Kita akan keluar sejenak dari alur pembicaraan kita, tapi masih tetap pada satu muara yang sama.
Hafal al-Qur’an adalah salah satu kunci kebesaran Islam di masa lampau. Ungkapan ini memang terdengar tabu. Namun sejarah membuktikan itu. 

Hafal al-Qur’an sejak kecil adalah tradisi orang-orang dahulu. Mereka biasa menyuruh anak-anak mereka untuk menghafal al-Qur’an dahulu sebelum pada akhirnya mengarahkannya pada bidang-bidang tertentu sesuai dengan kecenderungannya.

Ibnu Sina telah hafal al-Qur’an sejak usia 5 tahun. Ketika dewasa ia menjadi seorang filosof dan juga ilmuan di bidang kedokteran. Jadinya adalah seorang pakar kedokteran yang hafal al-Qur’an.

Imam Syafi’i juga seperti itu, hafal al-Qur’an saat usia belia, tujuh tahun. Ketika dewasa ia menjadi ulama’ besar dalam ilmu fiqih dan juga ahli bahasa. Jadinya adalah ulama’ yang hafal al-Qur’an.

Orang-orang seperti itu banyak kita dapati di era dulu. Ibnu Sina dan Imam Syafi’i adalah contoh kecilnya saja. Demikian halnya Umar bin Abdul Aziz yang juga hafal al-Qur’an saat masih kecil.

Memang tidak terlalu jelas usia berapa dia hafal, karena riwayat hanya mengatakan bahwa dirinya hafal al-Qur’an saat masih kecil. Tapi kata masih kecil ini mengandung makna bahwa dia belum masuk usia baligh ketika itu.

Hal inilah yang menimbulkan kesan ajaib pada diri seorang Umar. Sehingga ketika pada saatnya nanti dia menjadi seorang pemimpin, maka dia adalah pemimpin yang hafal al-Qur’an. Ini yang langka terjadi hari ini.

Mengapa harus al-Qur’an? Ini adalah sebuah pertanyaan yang unik untuk dijawab.

Urusan ilmu psikologi jiwa manusia, maka al-Qur’an telah menjelaskannya dengan sangat gamblang. Kaitannya antara Umar bin Abdul Aziz dengan al-Qur’an berarti kita akan bicara sepintas tentang psikologi kepemimpinan.

Seorang pemimpin yang memiliki kedekatan dengan al-Qur’an setidaknya akan memiliki dua karakter sebagai berikut :

Pertama, ia akan mudah diingatkan ke jalan yang benar saat menyimpang. 

Ibarat magnet yang memiliki daya tarik terhadap benda-benda di sekelilingnya, maka al-Quran pun juga begitu, memberikan efek kepada orang-orang yang ada di sekitarnya. 

Semakin dekat dan akrab seseorang dengan al-Qur’an maka daya tarik al-Qur’an terhadap orang tersebut juga akan semakin kuat. Demikian halnya sebaliknya.

Itu berarti bahwa orang yang akrab dengan al-Qur’an itu akan mudah kembali pada al-Qur’an ketika ia mulai menyimpang dari kebenaran. Hal inilah yang ditegaskan Allah Subhanahu Wa Ta’ala dalam firman-Nya:

“Maka berilah peringatan dengan al-Quran orang yang takut dengan ancaman-Ku.” (QS. Qaaf: 45).

Kedua, ia akan memiliki orientasi yang terarah. 

Maksudnya adalah, dengan menjadikan al-Qur’an sebagai pijakan di setiap langkah kepemimpinan, maka al-Qur’an akan memberikan bimbingan dan arahan jiwa. Sehingga ia tetap bisa melihat di saat gelap.

 Ia tetap berdiri kokoh di saat yang lain tumbang. Ia akan terus melangkah di saat yang lain berhenti. Hal itu karena kejelasan dan keterarahan orientasi yang hendak dituju. Allah Subhanahu Wa Ta’ala Berfirman:

“(Mereka) yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal.” (QS. az-Zumar: 18).

Maksudnya adalah mereka yang mendengarkan ajaran-ajaran al-Quran dan ajaran-ajaran yang lain, tetapi yang diikutinya adalah ajaran-ajaran al-Quran karena ia adalah yang paling baik.

Referensi: Umar bin Abdul Aziz 29 Bulan Mengubah Dunia/Karya: Herfi Ghulam Faizi, Lc/Penerbit: Cahaya Siroh

Sumber: Islampos

Comments

Popular posts from this blog

Kupu-Kupu Masuk Rumah, Benarkah akan datang Tamu?

Kupu-Kupu Masuk Rumah, Benarkah akan datang Tamu? Kamis, 25 April 2013 / 14 Jumadil Akhir 1434

    Katanya, bila ada kupu-kupu yang hinggap di pintu rumah berarti ada tamu yang segera datang. Entah malam ini, esok atau lusa. Kepercayaan yang berkembang di berbagai daerah. Tak tahulah. Entah kenapa kedatangan kupu-kupu menjadi sinyal kalau rumah itu akan didatangi tamu.

     Tidak jarang seorang ibu yang meyakini mitos ini segera berbenah, bila melihat kupu-kupu hinggap di pintu rumahnya. Mulai dari membersihkan rumah, hingga menyiapkan menu makanan yang sedikit istimewa.

    Maklum kedatangan kupu-kupu itu memberinya harapan untuk bertemu dengan seseorang yang barangkali sangat istimewa. Sang suami yang kebetulan bekerja juga sudah dipesan untuk segera pulang.

    Namun, ... gawat nih. Makanan sudah selesai dimasak, rumah juga selesai dibersihkan. Kamar pun telah disiapkan. Tinggal menyisakan rasa capek dan pegal di badan. Tapi ternyata tamu misterius yang ditunggu tak …

Mimpi Bertemu Ular, Jodoh Sudah Dekat?

Mimpi Bertemu Ular, Jodoh Sudah Dekat? Selasa 09 April 2013 / 28 Jumadil Awwal 1434 H

     Katanya, kalau saat tidur malam kita diusik oleh mimpi bertemu ular, berarti akan ada jodoh yang datang. Kalau ular itu menggigit atau melilit, berarti jodohnya sudah dekat. Sebentar lagi jodoh itu akan datang melamar. Asyik ya.

     Terus kalau dikejar, katanya kita lagi dikejar-kejar oleh jodoh kita yang entah dimana. Mungkin sebentar lagi dia juga akan menyatakan kesediaannya datang ke rumah dengan segala kesungguhannya untuk melamar. 

      Nah, kalau dalam mimpi kita ternyata mampu membunuh ular, aduh kita membunuh jodoh kita donk. Alias jodoh semakin menjauh dan mungkin orang yang sudah dilamar bisa dibatalkan atau jangan-jangan yang sudah menyebar undangan gagal menikah. Kasihan ya …

       Itu semua gara-gara ular yang hadir dalam mimpi kita di malam hari. Atau bahkan hadir dalam mimpi tidur siang kita. Tidak pernah disebutkan dalam buku-buku penafsir mimpi tentang asal mu…

Satu Bulan Lamanya Saya Dihantui Kematian

Satu Bulan Lamanya Saya Dihantui Kematian Selasa, 23 April 2013 / 12 Jumadil Akhir 1434 H


     Kematian adalah suatu kepastian. Seperti hukum matematika. Tak seorangpun dapat lepas dari suratan ini. Burung elang yang bebas berkelana menjelajah jagad raya suatu saat juga akan jatuh dan terkapar di atas tanah.

    Tak ubahnya seperti manusia. Bila demikian, haruskah seseorang takut kepada kematian sedemikian rupa hingga di luar batas kewajaran? Seperti kisah Silfi, seorang karyawan swasta asal Bangka Belitung. Ia menuturkan kisahnya kepada Majalah Ghoib di Jakarta. Berikut petikannya.

    Sekian tahun merantau, saya dapat menghirup udara Jakarta dengan nyaman, seperti layaknya gadis-gadis yang lain. Atribut jilbab yang menutupi kepala semakin menenangkan jiwa. Setidaknya saya bisa menghindari tatapan jalang lelaki hidung belang, yang dengan seenaknya memelototi wanita yang tidak menutup aurat.

     Kegamangan yang sempat menghantui, dulu sebelum berangkat ke Jakarta, sirna b…